Menu

Mode Gelap

Didaktika · 12 Mar 2022 16:41 WIB ·

Surat Kabar Tidak Akan Mati Total

 Surat Kabar Tidak Akan Mati Total Perbesar

TUGUBANDUNG.ID – Suratkabar tidak akan mati total. Media massa paling tua ini akan tetap eksis meski digempur oleh kemajuan teknologi digital. Suratkabar akan tetap hidup asal manajemennya baik dan konten beritanya tetap dibutuhkan oleh khalayak.

Demikian pernyataan yang muncul dalam acara Diskusi Bedah Buku “Menulis Feature Edisi-2” karya Dr. Septiawan Santana,  dan Manajemen Suratkabar karya Dr Yuni Mogot Prahoro. Acara diselenggarakan oleh Aspikom Jabar dan dipandu oleh wartawan senior Erwin Kustiman yang juga dosen Prodi Ilkom FISIP Unpas Bandung, Sabtu (12/3/2022) melalui zoom meeting.

Acara yang diikuti oleh hampir seratus peserta dari berbagai peserta dari berbagai pelosok Tanah Air ini dibuka oleh Ketua Aspikom Jabar, Dr Ani Yuningsih, sedangkan pemantik diskusi dilakukan oleh Prof Dr Atwar Bajari dari Fikom Unpad.

Menurut Septiawan Santana, dulu ketika televisi ditemukan dan menjadi media massa baru, semua orang meramalkan bahwa radio sebagai media massa bakal mati, namun kenyataannya hingga kini radio tetap eksis dan menjadi media massa yang memiliki karakteristik tersendiri. “Begitu pun surat kabar, kendati muncul media online, dan segalanya serba digital, suratkabar tidak akan mati total” tegasnya sebagaimana dikutip dari rilis Aspikom Jabar, Sabtu 3 Maret 2022.

Senada dengan Septiawan, Yuni Mogot yang bekerja hampir 30 tahun di grup Pikiran Rakyat menyatakan, asal dikelola dengan manajemen dan terobosan baru, suratkabar masih akan tetap hidup meskipun tidak sehebat sebelum era internet. Salah satunya, sambung Yuni media cetak harus mengubah model bisnisnya agar tidak terpaku pada pendapatan iklan.

Dikatakan Yuni, menurut sebuah riset terhadap 80 ribu responden di 40 negara tingkat kepercayaan publik terhadap pemberitaan merosot 42%. Lebih dari 56% responden dari 40 negara itu tidak mampu membedakan antara fakta dan hoax melalui internet.

Kondisi ini membuka peluang bagi media massa cetak untuk tampil dengan berita yang faktual. Menurut Septiawan, dengan pola penulisan feature yang humanis, memungkinkan khalayak dapat lebih manusiawi lagi untuk mendapatkan aneka pesan komunikasi sehingga suratkabar punya nyawa tersendiri.

Gaya penulisan media online yang pendek dan ringkas tidak mampu memberikan penjelasan yang kompleks dan multi kausal, namun dengan berita yang ditulis dengan gaya feature fakta semakin jelas dan humanis. (Rls)***

 

 

 

 

 

 

 

 

Artikel ini telah dibaca 313 kali

Baca Lainnya

Serentak Diikuti 11 Sekolah dari 2 Negara, SD Darul Hikam Bandung Khatam Alquran Internasional

8 April 2024 - 23:31 WIB

Ikuti Pesantren Ramadan, Siswa PGTK Darul Hikam 2 Pisah Dari Orang Tua

1 April 2024 - 20:22 WIB

Novelet Religi “Sang Tokoh”: Debat di KPK (17)

31 Maret 2024 - 06:11 WIB

Novelet Religi “Sang Tokoh”: Panggilan dari KPK (16)

31 Maret 2024 - 05:51 WIB

Dalam Masa Pemulihan dan Penyegaran Kondisi Kesehatan, Pakar Komunikasi Dr Aqua Dwipayana Tetap Berkomitmen Luangkan Waktu Sampaikan Kuliah Umum Daring untuk Mahasiswa Magister

30 Maret 2024 - 15:24 WIB

Novelet Religi “Sang Tokoh”: Laporan Pengemar (15)

29 Maret 2024 - 04:39 WIB

Trending di Feature