Menu

Mode Gelap

Berita · 19 Apr 2022 11:39 WIB ·

Kejutan Dylan Van Baarle, Juara dan Catat Rekor Tercepat “Hell of the North”

 Dylan Van Baarle (Ineos Grenadiers/Belanda) melaju sendirian terdepan di rute bebatuan balap sepeda klasik Paris-Roubaix, Minggu (17/4/2022) dan tampil sebagai juara. (Foto: Getty Images).* Perbesar

Dylan Van Baarle (Ineos Grenadiers/Belanda) melaju sendirian terdepan di rute bebatuan balap sepeda klasik Paris-Roubaix, Minggu (17/4/2022) dan tampil sebagai juara. (Foto: Getty Images).*

ROUBAIX, BELGIA, (TUGUBANDUNG.ID) – Setelah menanti selama 10 tahun akhirnya Dylan Van Baarle (29) akhirnya mampu menggapai mimpinya menjadi kenyataan menjuarai lomba klasik terkemuka “Hell of  the North” Paris-Roubaix 2022 menempuh jarak 257 km akhir pekan lalu.

Pembalap Belanda yang tergabung di tim Ineos Grenadier (Inggris) ini solo break pada 18 km terakhir, di rute bebatuan cobbles stones Camphine-en-Pevele dan tak terkejar hingga finis di Velodrome kota Roubaix, Belgia.

Baarle menjadi juara dengan waktu 5 jam 37 menit yang merupakan rekor waktu tercepat sepanjang sejarah lomba klasik Paris Roubaix yang telah digelar 109 kali.

Wout van Aert (Jumbo Visma/Belgia) dan Stefan Kung (Groupama FDJ/Swiss) menempati posisi kedua dan tiga melalui adu sprint kelompok kecil, keduanya tertinggal 1 menit 47 detik dari Baarle.

Sukses Baarle juga menjadi sukses pertama kali memenangi lomba klasik Paris-Roubaix bagi tim terkemuka Ineos Grenadier (dahulunya bernama tim Sky). Tim Sky merupakan penguasa berbagai lomba jenis tour, sepeti Tour de France, Giro d’Italia dan Vuelta a Espana, namun selalu gagal di lomba klasik Paris-Roubaix.

Puluhan ribu penonton memadati rute bebatuan lomba Paris-Roubaix tahun ini, seperti sudah tidak ada lagi pandemi Covid-19. Masyarakat menyambut baik pemandangan ini karena sudah jenuh dengan pembatasan selama pandemi Covid 19 2020-2021.

Menurut Baarle, ia begitu bahagia akhirnya bisa menjadi juara lomba balap sepeda klasik terkemuka Paris-Roubaix setelah berulang kali mengikutinya. Begitu juga bagi tim Ineos Grenadier.

“Sukses ini membuktikan tim Ineos Grenadier bukan tim spesialis lomba jenis tour saja tapi juga bisa menjuarai lomba klasik, sepeti Amstel Gold Race dan kini Paris-Roubaix,“ ungkap Baarle yang tahun lalu menjadi runner up pada Kejuaraan Dunia balap sepeda Road Race. (Bambang Kunthady)***

Artikel ini telah dibaca 62 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Realisasi Penjualan Operasi Pasar Bersubsidi Selama Ramadan Capai 90,14 Persen

12 April 2024 - 09:21 WIB

Sampah Bandung Raya di TPK Sarimukti Terkelola Baik Selama Ramadan

12 April 2024 - 09:13 WIB

Tour de Thailand Putri 2024: Jutatip Juara Umum, Secara Dramatis Kalahkan Nguyen

11 April 2024 - 19:31 WIB

Memasuki H+1 Arus Meningkat Drastis, Polres Garut Berlakukan Sistem One Way 

11 April 2024 - 13:56 WIB

HARI RAYA IDULFITRI Bey Machmudin: Jaga Kerukunan untuk Jawa Barat yang Damai dan Nyaman

10 April 2024 - 11:11 WIB

Malam Takbiran Lebaran 2024 di Bandung Kondusif

10 April 2024 - 10:51 WIB

Trending di Berita