Menu

Mode Gelap

Berita · 7 Jul 2023 21:52 WIB ·

Viral di Media Sosial Ponpes Miftahul Huda Manonjaya Tasikmalaya Tergenang Banjir

 Gerbang utama Ponpes Miftahul Huda Manonjaya, Kabupaten Tasikmalaya, tergenang banjir. (tangkap layar video warga) Perbesar

Gerbang utama Ponpes Miftahul Huda Manonjaya, Kabupaten Tasikmalaya, tergenang banjir. (tangkap layar video warga)

TASIKMALAYA, (TUGU BANDUNG).- Viral rekaman banjir menggenangi halaman depan dan gerbang Pondok Pesantren Miftahul Huda Desa Kalimanggis Kecamatan Manonjaya Jumat (7/6/2023).

Banjir terjadi sejak Jumat dini hari ini mulai dari pos penjagaan pintu masuk pondok pesantren. Ketinggian air rata-rata sekitar 1 hingga 2 meter.

Selain itu bangunan ponpes yang posisinya lebih rendah terendam cukup parah. Bahkan air nyaris menyentuh atap bangunan ponpes.

Genangan tersebut akibat dari sungai yang berada tepat di depan lingkungan Ponpes meluap. Volume air meningkat dikarenakan hujan deras yang terjadi sejak Kamis siang belum berhenti.

Dalam rekaman juga kendaraan milik pondok pesantren yang tengah diparkir ikut terendam banjir.

Dari sejumlah video yang beredar di media sosial memperlihatkan banjir terjadi mulai dari pintu masuk pos penjagaan hingga ke area gerbang pondok pesantren.

Tidak dilaporkan adanya korban atas Kejadian ini, namun Kerugian ditaksir mencapai ratusan juta.

Sejumlah santri  terlihat berkerumun di area jalan menuju pesantren yang terendam banjir. Beberapa kendaraan yang mencoba menerobos banjir juga terlihat harus berjibaku dengan genangan air yang hampir mengubur separuh dari kendaraannya.

Data sementara dilaporkan 12 desa di 7 kecamatan di Kabupaten Tasikmalaya mengalami bencana alam banjir dan tanah longsor.

Kejadian ini terjadi diduga akibat dari guyuran hujan yang melanda Tasikmalaya sejak Kamis siang hingga Jumat pagi. Hujan semalaman tersebut hampir merata di seluruh wilayah Kabupaten Tasikmalaya,” ujar Ketua FK Tagana Kabupaten Tasikmakaya Jembar Adisetya, Jumat (7/6/2023).*

Bencana yang terjadi dampak dari hujan yang terus menerus mengguyur Kabupaten Tasikmalaya sejak Kamis (6/7/2023) hingga Jumat (7/7/2023) siang terus bertambah.

Saat ini berdasarkan data sudah ada 14 desa di 9 kecamatan yang mengalami bencana alam. Di Kecamatan Mangunreja (Desa Margajaya) dan Kecamatan Culamega (Desa Bojongsari), dilaporkan terjadi bencana tanah longsor.

“Hingga kini kami terus melakukan assesment di lapangan guna mendata wilayah mana saja yang terdampak bencana alam. Mudah-mudahan tidak bertambah lagi,” kata Ketua FK Tagana Kabupaten Tasikmakaya Jembar Adisetya, Jumat (7/7/2023).

Pihaknya juga, kata jembar, menerima laporan kerusakan pada sejumlah bangunan rumah. Dimana tercatat 3 unit rumah rusak ringan, 2 unit rumah rusak sedang, 3 unit rumah rusak berat dan 6 rumah lainnya terancam bencana.

“Untuk korban jiwa, alhamdulillah sampai saat ini tidak ada laporan. Mudah-mudahan semuanya diberi keselamatan,” katanya.

Ia mengatakan, kejadian bencana terjadi akibat hujan dengan intensitas sedang yang terus mengguyur wilayah Tasikmalaya sejak Kamis hingga Jumat siang ini hujan masih terus terjadi.

Saat ini, pihaknya telah menerjunkan anggotanya ke lapangan guna melakukan asesmen dan evakuasi jika ada ancaman terhadap keselamatan masyarakat.

Sebelumnya diberitakan banjir juga menggenangi halaman depan dan gerbang Pondok Pesantren Miftahul Huda Desa Kalimanggis Kecamatan Manonjaya.

Genangan tersebut akibat dari sungai yang berada tepat di depan lingkungan Ponpes meluap. Volume air meningkat dikarenakan hujan deras yang terjadi sejak Kamis siang belum berhenti.

Banjir terjadi sejak Jumat dini hari ini mulai dari pos penjagaan pintu masuk pondok pesantren. Ketinggian air rata-rata sekitar 1 hingga 2 meter.

Selain itu bangunan ponpes yang posisinya lebih rendah terendam cukup parah. Bahkan air nyaris menyentuh atap bangunan ponpes.

Dalam rekaman juga kendaraan milik pondok pesantren yang tengah diparkir ikut terendam banjir.

Dari sejumlah video yang beredar di media sosial memperlihatkan banjir terjadi mulai dari pintu masuk pos penjagaan hingga ke area gerbang pondok pesantren.

Tidak dilaporkan adanya korban atas Kejadian ini, namun Kerugian ditaksir mencapai ratusan juta.

Sementara kejdian longsor dan bajir juga terjadi di wilayah Kota Tasikmalaya,

Sejumlah fasilitas umum, rumah ibadah dan sejumlah perumahan masyarakat tergenangi air bercampur lumpur akibat dibawa air hujan tersebut.

air dan lumpur sempat masuk ke Masjid di Kelurahan Cigantang, Kecamatan Mangkubumi, Kota Tasikmalaya. Ada juga dibeberapa wilayah sempat air menggenangi dipemukiman warga.

Selain itu, material tanah longsosran juga sempat menutup jalan di desa Cisarua Kec Cineam Kab Tasikmalaya.

Bencana alam tanah longsor yang terjadi di Kp. Babakan Arsi RT 03 RW 06 dan Kp. Citamiang RT 01 RW 08 Kelurahan Tanjung Kecamatan Kawalu Kota Tasikmalaya dan debit air sungai Ciwulan yang meninggi.***

Artikel ini telah dibaca 55 kali

Baca Lainnya

Optimalkan Kehadiran di Provinsi “Nyiur Melambai”, Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana Sampaikan Sharing Komunikasi di Tiga Lembaga Berbeda di Sulawesi Utara

24 Juli 2024 - 05:57 WIB

Motivator Kawakan Dr Aqua Dwipayana Kini Berada di Provinsi “Nyiur Melambai” Sulawesi Utara Lanjutkan Safari Sharing Komunikasi di Lingkungan Ditpolairud

24 Juli 2024 - 05:45 WIB

Ratusan Personel TNI Angkatan Laut  Menyimak Sharing Komunikasi dan Motivasi dari Dr Aqua Dwipayana di Kota Bitung, Sulawesi Utara

23 Juli 2024 - 17:56 WIB

MyTelkomsel Hadir Sebagai Super App yang Mudahkan Transaksi, Ini Kelebihannya!

23 Juli 2024 - 17:54 WIB

Program Baktiku Negeriku Telkomsel Manfaatkan Teknologi dan Solusi Digital Dorong Pertumbuhan Ekonomi Desa

23 Juli 2024 - 11:17 WIB

Bergerak Bersama Masyarakat Desa Kertasari Tasikmalaya sebagai Kritik Mahasiswa IAIT Terhadap Rezim

23 Juli 2024 - 06:39 WIB

Trending di Berita