Menu

Mode Gelap

Berita · 18 Jun 2024 20:55 WIB ·

Siswa SMP Darul Hikam Pahami Esensi Idul Adha dengan Cara Ini!

 Siswa SMP Darul Hikam Pahami Esensi Idul Adha dengan Cara Ini! Perbesar

BANDUNG (TUGUBANDUNG.ID) – SMP Darul Hikam (DH) pada Idul Adha kali ini, kembali menyembelih hewan kurban.

Menurut Ketua Pelaksana Kurban SMP DH, Ryan Alfian, dana kurban tersebut berasal dari infak kurban yang setiap hari dikoordinir oleh tim Dinamika Remaja Islam (DRI) dengan mengedarkan kencleng, sekitar satu bulan sebelumnya.

Tahun ini, Ryan mengatakan jumlah hewan yang disembelih ada 2 ekor sapi satu ekor kambing

“Kami punya waktu sekitar satu bulan dan dimaksimalkan oleh tim DRI, tahun ini mencapai Rp 61 juta, melebihi capaian tahun kemarin Rp 48 juta. Target awalnya sih uang yang terkumpul sama dengan tahun kemarin. Setiap hari ngadain kencleng agar dana yang terkumpul bisa maksimal. Selain itu ada juga orang tua yang menitipkan uang untuk ikut berkurban disini, jadi totalnya 61 juta,” ujar Ryan, Selasa(18/6/2024).

Ryan menargetkan bisa membagikan 450 bungkus daging kurban untuk warga sekitar RW 7 dan RW 9 di kawasan tersebut. Serta, semua guru, staff dan karyawan yang ada di lingkungan DH.

“Karena tidak seperti pandemi sekarang bisa offline, kelas 7 dan 8 ikut pendidikan hewan kurban dari mulai nyembelih hingga pendistribusian semuanya melibatkan anak anak,” katanya.

Sementara itu menurut Ketua Dinamika Remaja Islam, Prayascitta Sakti Atma Esa, bekurban sudah menjadi program SMP DH. Yakni, dengan mengumpulkan infak yang akan dibelikan hewan kurban. Infak tersebut, punya targetan rata-rata satu kambing. “Jadi, ada kelas yang sudah ditentukan nominalnya, tapi ada yang bebas,” katanya.

Setiap hari, kata dia, sebelum jadwal pelajaran, sekitar jam 6.45 sampai jam 7.00 pagi setiap crew berkeliling kelas untuk mengumpulkan infak khusus kurban.

Menurut Kepala Sekolah SMP Darul Hikam, Yudianto, yang paling penting dari program ini adalah kepedulian serta rasa tanggung jawab sebagai orang muslim dan amanah.

Misalnya uang jajan harus bisa diatur sejak dini, untuk disisihkan sebagai infak atau kurban.

“Kalau di lingkungan sekolah sebagai bagian kepedulian menyisihkan uagnya untuk infak kurban, ini bagian kepedulian juga untuk bisa berkurban di sekolah,” paparnya.

Secara sosial, kata dia, mengajarkan juga bagaimana mensyukuri nikmat Allah. Karena, dengan berkurban bisa jadi salah satu cara untuk berbagi.

Selain mengumpulkan infak, mereka pun belajar menyembelih sesuai syariah hingga melibatkan mereka sampai pendistribusian sebagai bentuk kepedulian.

“Setiap petugas digabung dari berbagai kelas, jadi ada nya kerjasama termasuk belajar mengeluarkan rezekinya dan belajar memilih porsi berbagi yang lebih besar,” katanya.

Namun, kata dia, yang paling penting adalah memberikan pemahaman esensi kurban bukan hanya sekedar memotong daging, tapi meningkatkan syukur pada Allah dan meningkatkan kepedulian. Karena kalau mereka tidak memiliki kepedulian seperti hidup sendiri didunia.

“Dengan berkurban mereka belajar ikhlas, bisa melihat dan merasakan langsung kepedulian itu apa. Serta konsep berkurban harus diketahui, termasuk di lapangan harus jelas diberikanmemang pada orang yang jarang makan daging,” pungkasnya.***

Artikel ini telah dibaca 66 kali

Baca Lainnya

Ranperda P2APBD 2023 Sah Menjadi Perda

12 Juli 2024 - 20:30 WIB

Bey Machmudin: Jangan Ada Perundungan Kegiatan Orientasi Sekolah

12 Juli 2024 - 20:24 WIB

Perkuat Pasar Jabar, Chery Tambah Jaringan Diler di Bandung

12 Juli 2024 - 20:12 WIB

Tour de France ke-111/2024: Girmay “New Sprint Boss”

12 Juli 2024 - 18:54 WIB

HARI KOPERASI Bey Machmudin: Koperasi Miliki Peran Penting Lengkapi Ekosistem Usaha Rakyat

12 Juli 2024 - 12:16 WIB

Tour de France ke-111/2024: Duel Klasik Dua Jawara TdF Jonas vs Pogacar

11 Juli 2024 - 21:54 WIB

Trending di Berita