Menu

Mode Gelap

Berita · 6 Apr 2022 16:00 WIB ·

Ridwan Kamil: Pegang Teguh Syariat Islam untuk Keadilan

 Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat melaksanakan salat subuh berjamaah, dilanjutkan memberikan kuliah subuh bersama Mualaf Center Indonesia di Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, Rabu (6/4/2022). (Foto: Biro Adpim Jabar) Perbesar

Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat melaksanakan salat subuh berjamaah, dilanjutkan memberikan kuliah subuh bersama Mualaf Center Indonesia di Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, Rabu (6/4/2022). (Foto: Biro Adpim Jabar)

TUGU BANDUNG – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melaksanakan salat subuh berjamaah, dilanjutkan memberikan kuliah subuh bersama Mualaf Center Indonesia di Masjid Jogokariyan, Yogyakarta, Rabu (6/4/2022).

Dalam kuliah subuhnya, Ridwan Kamil kepada jamaah Jogokariyan menyampaikan tentang pemimpin yang adil.

Ia menuturkan, berlaku adil adalah hal yang paling sulit karenanya sebagai masyarakat muslim memegang teguh syariat Islam sangat penting sebagai upaya untuk mencapai keadilan.

“Karena pemimpin itu adalah pengambil keputusan yang kadang tidak selalu dianggap nyaman oleh penerima keputusan.

Maka dari itu menjadi adil dalam kepemimpinan itu yang paling susah, maka patokannya selama syariat tidak dilanggar, aturan-aturan tidak dilanggar, bismillah,” kata Ridwan Kamil.

Pada kesempatan itu Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil memaparkan pula program-program dakwah yang diterapkan di Jawa Barat.

“Kami ada Program Satu Desa Satu Hafiz (Sadesa). Dari 5.300 desa, kini sudah 4.700 desa mempunyai penghafal Al Quran. Kemudian Program One Pesantren One Product (OPOP) yang sudah 3.000-an usaha lahir. Salah satu inspirasi dari Jogokariyan juga, yakni dakwah digital, Kredit Mesra, dan English for Ulama,” ujarnya.

Tak hanya itu, Kang Emil berharap dengan konsep manajemen Masjid Jogokariyan, yang terdiri dari pemetaan dakwah, pelayanan dan pemberdayaan umat bisa memberi pelajaran untuk manajemen masjid-masjid di Jabar.

“Di Jawa Barat kami mempunyai 100.000 masjid, tapi apalah jumlah itu kalau tidak makmur. Makanya saya selalu berharap dan mendoakan, konsep Jogokariyan ini menasional dan mendunia. Kami tentu ingin belajar bagaimana memakmurkan masjid,” ungkapnya.

Kang Emil juga memiliki delapan pesantren di Jawa Barat yang diwariskan dari kakeknya, yakni Alm KH Muhyidin Panglima Hizbullah di Subang. Almarhum kakek Kang Emil berpesan kepadanya untuk selalu bela agama dan bela negara.

Hadir bersama Ridwan Kamil, Dewan Syuro Masjid Jogokariyan Yogyakarta Ustaz Muhammad Jazir ASP yang memberikan pandangan, bahwa masjid merupakan sumber calon kepemimpinan bangsa dan kesejahteraan rakyat.

“Saudara-saudara, tagline dari masjid ini adalah dari masjid menyiapkan pemimpin-pemimpin bangsa dan aplikasinya masjid menjadi sumber kesejahteraan rakyat, bagaimana kita membangun kesejahteraan rakyat di segala aspek, terkhusus ekonomi,” tutur Jazir.***

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Masyarakat Masih Bisa Menikmati Tarif Khusus Kereta Api di Daop 2 Bandung

15 April 2024 - 16:00 WIB

Tren Harga Bahan Pokok di Jabar Menurun

15 April 2024 - 14:01 WIB

Bey: Pungutan Liar di Masjid Al Jabbar Momentum Sikat Pungli di Jabar

14 April 2024 - 16:14 WIB

Sopir Pick Up Terjepit Akibat Bertabrakan dengan Elf Di Jalan Raya Cisurupan Garut

14 April 2024 - 16:05 WIB

SOP di Masjid Raya Al Jabbar Diperbaiki untuk Tingkatkan Pelayanan

14 April 2024 - 15:40 WIB

Lebih dari 55 Ribu Pemudik Kembali ke Wilayah Daop 2 Bandung

14 April 2024 - 12:32 WIB

Trending di Berita