Menu

Mode Gelap

Berita · 29 Jun 2022 08:20 WIB ·

Jabar-Aceh Pererat Hubungan

 Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri pelantikan pengurus Majelis Adat Aceh Perwakilan Jabar periode 2022 - 2027 di Bandung, Minggu (26/6/2022) malam. (Foto: Biro Adpim Jabar).* Perbesar

Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat menghadiri pelantikan pengurus Majelis Adat Aceh Perwakilan Jabar periode 2022 - 2027 di Bandung, Minggu (26/6/2022) malam. (Foto: Biro Adpim Jabar).*

KOTA BANDUNG (TUGUBANDUNG.ID) – Hubungan erat antara Provinsi Jawa Barat dan Aceh sudah terjalin sejak lama, baik keterkaitan dari segi sejarah, budaya maupun pemerintahan.

Salah satu yang paling bersejarah adalah dimakamkannya pahlawan besar Aceh Cut Nyak Dien di Sumedang yang begitu dihormati oleh masyarakat.

Bagi Gubernur Jabar Ridwan Kamil, Aceh memiliki hubungan emosional secara pribadi. Dari ratusan karya arsitektur Ridwan Kamil, Museum Tsunami Aceh adalah satu-satunya karya yang paling fenomenal karena dirancang dengan tetesan air mata.

“Tak hanya secara budaya, sejarah dan pemerintahan, tapi Aceh punya hubungan secara pribadi dengan saya,” ucap Ridwan Kamil dalam sambutannya pada pelantikan pengurus Majelis Adat Aceh Perwakilan Jabar periode 2022 – 2027 di Bandung, Minggu (26/6/2022) malam.

Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil– menambahkan, hubungan baik kedua provinsi ini agar dimanfaatkan oleh warga Aceh yang menetap di Jabar. Ia berharap Jabar menjadi rumah kedua bagi warga Tanah Rencong.

“Semoga masyarakat Aceh di Jabar betah, jadikan ini sebagai rumah kedua,” harapnya.

Dari catatan Majelis Adat Aceh Perwakilan Jabar sejauh ini, ada 6.000 Kepala Keluarga (KK) asal Aceh yang menetap di Jabar. Kang Emil menuturkan, hampir semuanya memiliki jiwa sosial tinggi.

“Kalau 6.000 KK ini dikali empat orang saja sudah hampir 30.000,” ucapnya.

Untuk lebih mempererat hubungan Jabar – Aceh, Kang Emil meminta agar meningkatkan diplomasi kuliner, khususnya memperbanyak restoran Ayam Tangkap – makanan khas Aceh di Jabar. Ayam goreng dengan bumbu dan rempah-rempah khas Aceh yang digemari Kang Emil ini sulit ditemukan khususnya di Kota Bandung.

“Pokoknya kalau bisa perbanyak diplomasi kuliner,” tuturnya.***

Artikel ini telah dibaca 16 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Creamy Activity 2024 SMA Unggulan Darul Hikam Tampilkan Bakat dan Kreativitas Siswa

22 Juni 2024 - 19:54 WIB

Bank Indonesia Ajak Masyarakat Jawa Barat Ramaikan KKJ-PKJB 2024

22 Juni 2024 - 19:47 WIB

Amankan Percakapan di WhatsApp, Ini Caranya!

22 Juni 2024 - 05:59 WIB

Gratis, Bursa Kerja Kota Bandung Sediakan 5.435 Loker untuk Lulusan SD Hingga S2!

22 Juni 2024 - 05:53 WIB

Kesadaran Masyarakat Kunci Kota Bandung Bebas Tuberkulosis

22 Juni 2024 - 05:45 WIB

Ada Wifi Gratis Braga, Ini Cara Aksesnya!

22 Juni 2024 - 05:37 WIB

Trending di Berita