Menu

Mode Gelap

Berita · 9 Jul 2022 12:56 WIB ·

Hujan Meteor Bakal Lintasi Langit Kota Bandung Juli Ini

 Pada tanggal 29 Juli akan terjadi fenomena hujan meteor Alpha-Capricornids dan Delta-Aquariids, bisa diamati mulai pukul 20.00 WIB sampai waktu subuh di langit timur. (Foto: msmeteors.org).* Perbesar

Pada tanggal 29 Juli akan terjadi fenomena hujan meteor Alpha-Capricornids dan Delta-Aquariids, bisa diamati mulai pukul 20.00 WIB sampai waktu subuh di langit timur. (Foto: msmeteors.org).*

MENIKMATI momen bersama keluarga dan orang yang kita sayangi bisa dengan beragam cara. Salah satunya melihat fenomena astronomi di beberapa tanggal pada Juli ini.

Peneliti Astronomi Pusat Riset Antariksa Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Prof. Thomas Djamaluddyn memaparkan, pada 14 Juli akan terjadi supermoon. Lalu, pada 29 Juli terdapat fenomena hujan meteor Alpha-Capricornids dan Delta-Aquariids.

“Supermoon merupakan fenomena purnama terdekat. Biasa rata-rata jarak bumi ke bulan itu 38.4000 km. Namun, pada saat supermoon jaraknya lebih dekat dari itu. Sehinga purnama akan lebih besar dan terang dibandingkan biasanya,” papar Thomas.

Namun, ia mengatakan, jika supermoon dilihat dengan mata telanjang, memang tidak ada bedanya. Sehingga perlu dipotret dan dibandingkan dengan citra purnama yang biasa terjadi.

“Untuk wilayah pantai, berefek pada penambahan ketinggian pasang maksimum,” ucapnya.

Selain itu, pada 29 Juli juga akan terjadi fenomena hujan meteor Alpha-Capricornids dan Delta-Aquariids. Hujan meteor Alpha-Capricornids bisa diamati mulai dari pukul 20.00 WIB sampai waktu subuh di langit timur.

“Makin malam, hujan meteor akan bergerak ke arah selatan. Sebenarnya hujan meteor ini tidak banyak, tapi kadang ada meteor yang terang terlihat. Ini juga bisa menjadi daya tariknya,” ungkapnya.

Sedangkan Delta-Aquariids akan tampak setelah tengah malam di langit selatan. Bedanya, Delta-Aquariids tergolong hujan meteor yang agak kuat.

“Ada 16 meteor per jamnya. Tapi, untuk melihat hujan meteor ini persyaratannya kondisi cuaca harus cerah, medan pandang ke langit selatan tidak terhalang oleh gedung dan pohon, juga jauh dari polusi cahaya,” jelasnya.

Menurutnya, Kota Bandung sudah terkena banyak polusi cahaya. Sehingga agak sulit untuk mencari tempat yang pas untuk melihat fenomena ini.

“Tapi, kalau di daerah pinggiran Kota Bandung mungkin masih mudah untuk lihat. Asalkan kondisi sekitar itu gelap,” katanya.

Ia menambahkan, fenomena astronomi ini tidak memiliki dampak besar yang perlu diwaspadai. Sebab, fenomena tersebut sering terjadi hampir setiap tahun.

“Hujan meteor juga tiap tahun ada dengan waktu yang umumnya sama. Kalau pun bergeser, paling hanya lebih sehari,” tuturnya. ***

Artikel ini telah dibaca 109 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Perkuat Pasar Jabar, Chery Tambah Jaringan Diler di Bandung

12 Juli 2024 - 20:12 WIB

Tour de France ke-111/2024: Girmay “New Sprint Boss”

12 Juli 2024 - 18:54 WIB

HARI KOPERASI Bey Machmudin: Koperasi Miliki Peran Penting Lengkapi Ekosistem Usaha Rakyat

12 Juli 2024 - 12:16 WIB

Tour de France ke-111/2024: Duel Klasik Dua Jawara TdF Jonas vs Pogacar

11 Juli 2024 - 21:54 WIB

Jenazah Gubernur Jawa Barat Dua Periode 1993−2003 HR Nuriana Dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Cikutra

11 Juli 2024 - 16:51 WIB

Motivator Nasional Dr Aqua Dwipayana Tiba di “Kota Seribu Sungai” Banjarmasin, Ikut Ambil  Bagian Sebagai Pengajar di Sekolah Jurnalisme Indonesia (SJI) PWI Pusat

11 Juli 2024 - 16:27 WIB

Trending di Berita